TAUBAT SETELAH MELAKUKAN DOSA - KENANGAN
Headlines News :


Home » » TAUBAT SETELAH MELAKUKAN DOSA

TAUBAT SETELAH MELAKUKAN DOSA

Written By ADMIN on 29 March 2008 | 3:23 AM

TAUBAT SETELAH MELAKUKAN DOSA

Sebagai manusia kita memang tidak sunyi daripada melakukan kesalahan dan dosa,namun kita dikurniakan akal untuk memilih atau membezakan yang manakah benar dan yang manakah salah. Adalah amat rugi jika kita berkekalan dalam kesalahan ataupun dosa yang kita lakukan baik sengaja ataupun tidak.

Apakah yang membuatkan manusia itu boleh melakukan kesilapan ataupun kesalahan? Sekiranya kita halusi pertanyaan ini, maka secara rambangnya dapat saya gariskan disini antara punca manusia melakukan kesalahan baik sengaja ataupun tidak adalah seperti berikut :

1) tidak tahu atau jahil : manusia kerap melakukan kesalahan tanpa disedari, ianya berpunca dari pada sifat jahil ataupun tidak tahu perkara yang dilakukan itu merupakan satu kesalahan. Contohnya : seringkali tanpa sedar kita bergurau dengan kawan-kawan kita ada perkataan kita yang menghiris hatinya tanpa kita ketahui. Dan akibat perkataan itu menjadikan hubungan antara dia dengan kita menjadi agak dingin dan renggang.

2) mengikut perasaan : kesalahan atau pun dosa yang dilakukan oleh manusia terkadang berpunca juga dari sifat manusia tersebut yang terlalu ikutkan perasaan dan emosi. Seperti mana yang kita tahu, apabila seseorang itu dalam keadaan marah, maka fungsi otaknya ketika itu agak terganggu sedikit akibat perasaan marah tersebut. Dan seringkali ketika dalam keadaan marah manusia jadi salah membuat keputusan dan pertimbangan. Sebagaimana yang sering kita dengar ataupun baca di media-media masa, sesuatu pembunuhan itu terkadnag berlaku hanya kerana hal yang remeh, namun apabila gagal mengawal emosi marah maka seseorang itu sanggup membunuh malah terkadang yang dibunuh merupakan saudaranya sendiri, apabila telah sedar ataupun berada dalam keadaan tenang, barulah dating penyesalan didalam diri orang tersebut.

Dalam hadis juga Rasulullah ada mengatakan atau mengajarkan bagaimanakah untuk kita mengatasi perasaan marah kita. 1) apabila kita marah dalam keadaan kita berdiri maka duduklah, . 2) apabila kita marah dalam keadaan duduk maka baringlah. 3) kalau masih marah juga maka hendaklah mengambil wudu' dan solat 2 rakaat. Orang yang paling kuat adalah orang yang mampu menahan sifat marahnya.

3) kehendak nafsu : nafsu kita memang amat suka terhadap perkara-perkara yang dilarang oleh Allah, seperti kita dilarang untuk membuka aurat, maka nafsu kita lebih suka kalau kita membuka aurat dan menunjukkan aurat kita, dilarang untuk mendaki zina, namun itulah perkara yang paling disukai oleh nafsu, seperti berdua-duaan dengan pasangan kita di tempat yang sunyi. Bukankah telah dinyatakan bahawa apabila berdua antara lelaki dan wanita, maka saytanlah orang yang ketiga. Berjudi juga amat disukai oleh nafsu walaupun ianya ditegah oleh syariat, dalam edisi siasat suatu masa dulu ada memaparkan kisah orang islam membeli no ekor malah yang membeli juga adlaah dari kalngan yang memakai kopiah dan seorang yang bergelar haji. Kesimpulannya apabila kita mengikut hawa nafsu kita maka kita akan banyak melanggar perkara-perkara yang dilarang oleh Allah dan berat untuk melaksanakan segala perintah-NYA.

Itulah antara punca mengapakah diri manusia itu boleh melakukan kesilapan dan kesalahan, mungkin ada banyak lagi punca dan factor manusia melakukan kesalahan, namun hanya 3 ini sahaja yang saya gariskan disini mengikut kajian dan pandangan peribadi saya. Selebihnya saya serahkan kepada kepandaian anda semua selaku pembaca untuk buat rumusan dan klasifikasikan.

Apabila kita sudah tau kita ini tidak sunyi dari melakukan kesilapan dan kesalahan, lalu apakah langkah yang wajar kita ambil bagi menghapuskan dan memperbaiki kesilapan-kesilapan tersebut?? Cara yang paling baik adalah kita bertaubat dan menyesal dengan segala dosa dan kesalahan yang kita lakukan, kemudian kita kembali ke pangkal jalan ataupun jalan yang benar (islam).

Bagaimanakah caranya untuk kita bertaubat? Dan apakah tandanya diri seseorang itu benar-benar bertaubat??

Cara untuk kita bertaubat adalah dengan menyesali segala apa yang kita lakukan dimasa lalu, dan berazam dengan sebenar-benar azam untuk tidak mengulanginya kembali dimasa akan datang, serta menjauhkan diri daripada perkara-perkara yang boleh membawa kepada mengulangi perkara-perkara tersebut. Apabila kita telah melaksanakan perkara-perkara tersebut, maka itulah yang dinamakan taubat nasuha (taubat yang sebenar-benar taubat).

Ada juga orang yang bertaubat, namun hanya sekejap atau seketika, apabila dia jumpa balik dengan benda yang cuba ditinggalkan maka dia akan melakukannya semula, contohnya : orang yang bertaubat dari minum arak, lama dah dia tak minum arak, satu hari apabila dia jumpa arak dan tidak ada orang disekeliling, terkadang ia akan mengulangi meminumnya, dan lepas ia minum tu sudah pasti lebih teruk dari yang permulaan sebab mungkin dah lama dia tinggalkan. Memang perlukan kekuatan untuk mengawla diri daripada melakukan perkara yang kita dah biasa buat. Insya Allah kalau kita ada kesungguhan dan sentiasa berdoa maka Allah akan Bantu kita.

Antara tanda-tanda ataupun ciri-ciri orang yang bertaubat nasuha ini ialah :

1) Merasa menyesal atas dosa-dosa yang dilakukannya pada masa yang lalu.
2) Berazam untuk tidak akan mengulangi lagi kesalahan dan dosa yang dilakukan sebelum ini dengan sebenar-benar azam.
3) Banyak melakukan ibadah kepada Allah dan mendekat diri kepada Allah.
4) Banyak memberi sedekah dan amal jariyah sebagai penebus dosa yang dilakukan sebelum ini.
5) Meninggalkan perkara-perkara yang boleh membawanya mengulangi semula dosa yang lalu.

Ini lah antara ciri-ciri bagi orang yang benar-benar taubat.

Teringat akan satu hadis ataupun pepatah arab… saya kurang pasti. Yang berbunyi : " orang mukmin apabila melakukan dosa dia merasa seolah-olah dosa itu umpama batu yang menimpa dirinya dan akan bersegera bertaubat, orang yang munafiq @ fasiq apabila melakukan dosa umpama lalat yang hinggap di muka hanya dikuis-kuis sahaja, dan lalat itu akan tetap dating kembali "…

Kesimpulannya :
Memang benar kita tidak boleh lari dari melakukan kesalahan dan dosa. Namun dengan iman yang kuat dan dekatnya diri kita kepada MAHA PENCIPTA, membuatkan kita sering beringat sebelum melakukan sesuatu. Oleh itu gunakanlah akal yang merupakankurniaan yang amat besar dari Allah sebagai wasilah untuk kita berfikir yang mana baik dan buruk. Gunakan iman untuk membezakan ianya halal ataupun haram, pahala ataupun dosa..
Share this article :

0 comments:

Top 10 Members

Recent Visitors

Total Pageviews

 
Support : Creating Website | KENANGAN | KENANGAN
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2015. KENANGAN - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by KENANGAN